Rabu, Februari 21, 2024

Ini Waktu yang Tepat Berolahraga di Bulan Ramadhan

Must Read

JAKARTA, interakindo.com — Di belahan dunia lain, terutama Eropa, bulan puasa 1443 H jatuh pada musim panas dengan risiko waktu siang yang lebih lama. Di Indonesia, mau bulan apa saja, durasi atau waktu berpuasa bisa dikatakan sama sajalah.

Seringkali orang yang berolahraga secara teratur menemukan diri mereka bertanya-tanya apakah mereka dapat melanjutkan rutinitas mereka selama bulan Ramadhan.

Faktanya, melanjutkan rutinitas olahraga Anda selama Ramadhan tidak menimbulkan risiko kesehatan. Tapi, ada hal-hal tertentu yang harus diperhatikan. Tubuh kita kehilangan air dan mineral berharga ketika kita berpuasa, dalam jumlah yang hampir sama dengan hari-hari ketika kita tidak berpuasa.

Bedanya, di bulan lain, jika Anda harus atau kurang cairan, Anda bisa langsung minum. Karena itu, ada hal-hal tertentu yang harus diperhatikan saat melakukan olahraga di bulan Ramadhan. Yuk kita lihat aspek yang lebih baik dari melakukan olahraga saat berpuasa.

Orang-orang yang sadar akan kesehatan sebagian besar ingin melanjutkan rutinitas olahraga mereka selama Ramadhan, tetapi mereka menemukan diri mereka bertanya-tanya pada jam berapa mereka harus melakukan olahraga di bulan Ramadhan?

BACA JUGA :   Omicron Terdeteksi di Jatim, LaNyalla Minta Pemprov & Masyarakat Waspada

Ada hal-hal tertentu yang perlu dipertimbangkan dalam hal itu. Jika Anda mencari cara yang nyaman untuk berolahraga selama bulan Ramadhan, Anda dapat mempertimbangkan berjalan kaki sebagai alternatif yang baik. Jam-jam menjelang dan setelah buka puasa sangat ideal untuk berjalan-jalan.

BACA JUGA :   Pemain Timnas Basket Indonesia Siap Tempur di Lebanon

Saat berpuasa, tubuh tidak akan mampu mengimbangi kalori yang terbakar dari aktivitas olahraga yang dilakukan di siang hari. Tapi jam-jam yang kami sebutkan pasti cocok untuk berolahraga. Dan rutinitas olahraga seperti itu tidak akan membahayakan tubuh Anda.

Berolahraga sesaat sebelum buka puasa akan menunjang proses pemulihan tubuh. Dan makanan berbuka puasa Anda harus mengandung banyak karbohidrat dan protein (terutama jika Anda sedang berolahraga mengangkat beban). Setiap kehilangan cairan juga harus dikompensasi.

Jika Anda berniat melanjutkan rutinitas olahraga Anda di bulan Ramadhan dan ingin berolahraga setelah berbuka puasa, maka Anda harus menjauhi makanan berlemak yang sulit dicerna. Anda juga harus menunggu sekitar 1 hingga 2 jam sebelum berolahraga untuk mencerna apa yang telah Anda makan.

BACA JUGA :   Pemain Timnas Basket Indonesia Siap Tempur di Lebanon

Anda dapat memilih menyantap beberapa makanan ringan setelah latihan rutin Anda. Melengkapi makanan berbuka puasa Anda dengan makanan ringan dapat membantu meringankan masalah pencernaan dan mendukung metabolisme.

Rehat sejenak dari rutinitas olahraga di bulan Ramadhan dapat berdampak negatif pada kinerja fisik Anda jika Anda memutuskan untuk menghentikan rutinitas olahraga Anda di bulan Ramadhan. Mungkin perlu 5 hingga 6 pekan untuk mendapatkan kembali performa Anda yang hilang setelah Ramadhan.

BACA JUGA :   Selama Pandemi, Pertanian Jadi Tulang Punggung Perekonomian Indonesia

Namun, mengubah kebiasaan diet Anda selama Ramadhan membawa risiko tertentu.

Oleh karena itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat beberapa penyesuaian kecil pada rutinitas olahraga Anda daripada berhenti sama sekali. Jika Anda berniat memulai program kebugaran selama Ramadhan sebagai olahraga tingkat pemula, Anda dapat memilih latihan yang lebih lembut seperti berjalan kaki, bersepeda.

BACA JUGA :   Catat, Ini Sebaran per Provinsi di 108 Hotel Jemaah Indonesia di Makkah

Kita merasa terkuras secara psikologis dan fisik selama Ramadhan karena energi yang disimpan tubuh kita tidak cukup untuk membuat kita melewati sepanjang hari tanpa makan. Ini lebih diperparah dengan berkeringat dan peningkatan kehilangan cairan karena cuaca panas dan lembab. Di antara faktor-faktor lain dapat disebutkan waktu tidur yang lebih pendek, perubahan ritme biologis, gangguan tidur karena makan sahur dan perubahan rutinitas diet.

So, Anda dapat melakukan olahraga di bulan Ramadhan tetapi cobalah untuk memilih jam di mana Anda dapat mengisi kembali tubuh Anda setelah berolahraga. Ini bisa jadi tepat sebelum buka puasa atau jam-jam antara buka puasa dan sholat tarawih. Ini juga akan memakan waktu 7 hingga 10 hari sebelum tubuh Anda dapat beradaptasi dengan jam latihan baru Anda. Yang penting adalah mengikuti rezim latihan yang lebih ringan selama proses adaptasi.

Sumber: elite world.

- Advertisement -spot_img

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
BACA JUGA :   Catat, Ini Sebaran per Provinsi di 108 Hotel Jemaah Indonesia di Makkah

- Advertisement -spot_img
Latest News

Begini Tekad Riko dan Firza di 3 Pertandingan di Bali

Interakindo.com - Seluruh anggota skuad Macan Kemayoran kini mengarahkan fokus pada dua laga kandang yang akan digelar di Stadion...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img