Sabtu, Juni 15, 2024

Catat, Ini 6 Daerah yang Ditunjuk Jadi Kelurahan Bersih Narkoba di Kota Bogor

Must Read

BOGOR, interakindo.com — Sebanyak 6 kelurahan dari 6 kecamatan di Kota Bogor ditunjuk menjadi pilot project kelurahan Bersinar (Kelurahan Bersih Narkoba).

“Keenam kelurahan ini akan menjadi pilot project Kelurahan Bersinar. Diharapkan kelurahan yang ditunjuk berhasil melaksanakan tahapan-tahapannya dan terus mengikuti langkah-langkahnya sehingga bisa diduplikasi dan direplikasi kelurahan-kelurahan lain di Kota Bogor,” kata Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah saat membuka Rapat Koordinasi Kelurahan Bersinar Tingkat Kota Bogor di Hotel Salak The Heritage, Kamis (22/6).

Syarifah berharap tidak hanya enam kelurahan namun seluruh kelurahan di Kota Bogor, namun keterbatasan aparat dan besarnya energi yang dibutuhkan sehingga untuk tahap awal ditunjuk satu Kelurahan Bersinar sebagai pilot project di satu kecamatan.

BACA JUGA :   Dampak Erupsi Semeru, 2.219 Warga Mengungsi di 12 Titik Ini

Berdasarkan data dari Polresta Bogor Kota kata Sekda, ada kelurahan yang kejadian kasus narkobanya cukup tinggi, namun tidak cukup untuk dijadikan Kelurahan Bersinar. Kelurahan sebagai ujung tombak terdekat di lingkungan terkecil menjadi salah satu dasar pembentukan Kelurahan Bersinar sekaligus corong informasi.

Adapun keenam kelurahan tersebut adalah Kelurahan Kedung Badak di Kecamatan Tanah Sareal, Kelurahan Situ Gede di Kecamatan Bogor Barat, Kelurahan  Panaragan di Kecamatan Bogor Tengah, Kelurahan Cikaret di Kecamatan Bogor Selatan, Kelurahan Sukasari di Kecamatan Bogor Timur dan Kelurahan Tegal Gundil di Kecamatan Bogor Utara.

Syarifah menyampaikan, berdasarkan data sebanyak 70 persen yang terkena narkoba adalah usia produktif. Sebagaimana diketahui negara dibangun oleh orang-orang di usia produktif dan Indonesia saat ini tengah gencar mempersiapkan untuk mencapai Indonesia Emas Tahun 2045 yang membutuhkan tenaga-tenaga dan generasi yang kuat secara mental dan fisik serta bersih.

BACA JUGA :   Asproksi Jawa Tengah akan Dilantik pada 16 Oktober

Sekda menegaskan kepada semua pihak untuk mencermati tiga lingkungan yang sering dimanfaatkan para oknum pengedar narkoba bagi generasi penerus. Lingkungan sekolah atau lingkungan kerja, lingkungan rumah, dan lingkungan publik.

“Keterbatasan informasi, waktu dan kemampuan dalam pengawasan dapat dengan disiasati dengan melibatkan banyak pihak, di antaranya para guru, teman-teman di sekolah dengan memberikan penjelasan terkait bahaya narkoba secara dini.”

“Untuk lingkungan rumah, peran para orang tua berpartisipasi untuk mencegah atau mendeteksi anggota keluarga. Lingkungan terakhir adalah lingkungan publik yang berada diluar pengamatan,” katanya.

BACA JUGA :   UIN Walisongo Percepat Pendirian Fakultas Kedokteran, Gandeng UIN Syarif Hidayatullah

Perkembangan informasi dan IT yang ada saat ini dihadapi tegas Syarifah, perlu dipelajari agar semua pihak yang terlibat mampu mengetahui segala hal terkait narkoba, mulai dari cara kerja, peredaran, jenis dan penggunaan serta peralatan perlengkapan yang digunakan.

Di akhir Syarifah mengimbau agar puskesmas bisa melakukan pengobatan atau rehabilitasi bagi para pecandu narkoba. Sementara untuk pemberantasan akan dilaksanakan oleh aparat terkait.

Hadir sebagai narasumber dalam kegiatan yang bertemakan ‘Perang melawan narkoba, menyelamatkan generasi muda penerus bangsa’, Kompol Dewi Ayu Iriani dari BNN, Kasat Narkoba Polresta Bogor Kota, Kompol Eka Candra Maulana, dr. Ayie Sri Kartika dari RSJ Marzoeki Mahdi dan dr. Bai Kusnadi dari Dinas Kesehatan Kota Bogor.***

- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img
Latest News

Terjaring Razia, Empat Pecandu Narkoba Direhab

RAZIA : Petugas BNN Prabumulih melakukan razia dalam rangka deteksi dini di sejumlah lokasi, Jumat. Foto : Ist/INTERAKINDO.COM PRABUMULIH, INTERAKINDO.COM...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img